Jumat, 21 Juni 2024
BerandaKALSELBANJARBARUPesimistis Tiga Proyek Besar Banjarbaru, Emi: Mimpi Bisa Rampung

Pesimistis Tiga Proyek Besar Banjarbaru, Emi: Mimpi Bisa Rampung

Banjarbaru – Ketua Komisi III DPRD Banjarbaru, Emi Lasari pesimis atas tiga proyek besar milik Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang diselesaikan tepat waktu.

Hal ini terungkap dari kunjungan lapangan yang dilakukan ke tiga proyek besar. Yakni, pedestrian Jalan Panglima Batur, Tugu Nol Kilometer, dan Embung Cempaka.

Menurutnya, sejauh ini tiga proyek itu masih jauh dari kata selesai. Untuk pedestrian, dari yang disampaikan Kabid Bina Marga PUPR Banjarbaru, progres sudah mencapai 96.11 persen.

“Masa kontrak pedestrian tinggal 9 hari lagi. Kalau dilihat tadi ada pekerjaan yang belum rapi. Ditambah juga, ada sebagian masih dikerjakan. Sehingga pesimis itu selesai,” ucap Emi Lasari, Senin (13/11).

Lalu, pembangunan Titik Nol Kilometer. Dari laporan yang diajukan Dinas PUPR Banjarbaru, progres berjalan sudah mencapai 78 persen.

Berjalannya waktu, ada beberapa perubahan dari perencanaan awal. Seperti penambahan tulisan, dan stan untuk UMKM di lokasi.

“Sampai saat ini sudah 78 persen dengan pekerja 3 sampai 4 orang. Mimpi bisa rampung tanggal 7 atau 8 Desember sesuai kontrak. Tinggal 25 hari dengan progres sampai sekarang yang bekerja sedikit,” tuturnya.

Proyek besar terakhir yakni pembangunan embung Cempaka yang peruntukannya mitigasi banjir di wilayah Kecamatan Cempaka.

Sampai saat ini, dari yang juga disampaikan Dinas PUPR Banjarbaru, progres pembangunan sudah menyentuh angka 62 persen.

Diungkapkan Emi, dari angka progres itu dirasanya belum sampai. Pasalnya, dari yang dilihatnya di lapangan, diperkirakan hanya mencapai 50 persen saja.

“Kenyataannya memang dilihat 50 persen, secara awam bukan orang teknis. Saya prediksi untuk mengejar 80 persen saja pada tanggal 8 Desember susah,” ungkapnya.

Menurutnya, pekerjaan besar seharusnya dapat mengkalkulasi waktu secara maksimal. Ini harus jadi catatan pekerjaan tahun-tahun yang dulu.

“Di tahun 2024 diminta jangan terlalu banyak pekerjaan besar. Kalau sudah dibatas kemampuan, jangan diperbanyak. Nantinya malah terbengkalai,” pungkasnya. (humas/mcbjb/spn)

BERITA TERKAIT

BERITA TERKINI